Sewa LCD Touchscreen Jakarta

Sewa LCD Touchscreen Jakarta 1

Sewa LCD Touchscreen Jakarta dan Pengertian LCD

Sewa LCD Touchscreen Jakarta, LCD (Liquid Crystal Display) adalah jenis layar panel datar yang menggunakan kristal cair dalam bentuk operasi utamanya. LED memiliki rangkaian kasus penggunaan yang besar dan beragam untuk konsumen dan bisnis, karena biasanya dapat ditemukan di ponsel cerdas, televisi, monitor komputer, dan panel instrumen.

Sewa LCD Touchscreen Jakarta 2

LCD adalah lompatan besar dalam hal teknologi yang mereka gantikan yang terdiri light-emitting diode (LED) dan display gas-plasma. LCD memungkinkan tampilan menjadi jauh lebih tipis daripada teknologi tabung sinar katoda (CRT). LCD mengkonsumsi daya jauh lebih sedikit daripada LED dan tampilan layar gas karena mereka bekerja berdasarkan prinsip menghalangi cahaya daripada memancarkannya. Di mana LED memancarkan cahaya, kristal cair dalam LCD menghasilkan gambar memakai lampu latar. Karena LCD telah menggantikan teknologi tampilan lama LCD mulai digantikan oleh teknologi baru sejenis OLED.

Sewa LCD Touchscreen Jakarta & Bagaimana LCD Bekerja?

Sebuah tampilan terdiri dari jutaan piksel. Kualitas tampilan biasanya mengacu pada jumlah piksel misalnya, layar 4K terdiri dari 3840 x2160 atau 4096×2160 piksel. Sebuah piksel terdiri dari tiga subpiksel merah, biru dan hijau – biasa disebut RGB. Ketika subpiksel dalam piksel mengubah kombinasi warna, warna yang berbeda bisa dihasilkan. Dengan semua piksel pada layar bekerja bersama, layar dapat menghasilkan jutaan warna berbeda. Saat piksel dihidupkan dan dimatikan dengan cepat, gambar dibuat.

Sewa LCD Touchscreen Jakarta 3

Cara piksel dikontrol berbeda di setiap jenis tampilan; CRT, LED, LCD, dan jenis tampilan yang lebih baru semuanya mengontrol piksel secara berbeda. Singkatnya, LCD diterangi oleh lampu latar dan piksel dinyalakan & dimatikan secara elektronik saat memakai kristal cair untuk memutar cahaya terpolarisasi. Filter kaca polarisasi ditempatkan di depan dan di belakang semua piksel, filter depan ditempatkan pada 90 derajat. Di antara kedua filter adalah kristal cair yang bisa dinyalakan dan dimatikan secara elektronik.

LCD dibuat dengan matriks pasif atau kisi tampilan matriks aktif. LCD matriks aktif dikenal juga sebagai layar transistor film tipis (TFT). LCD matriks pasif mempunyai sisi konduktor dengan piksel yang terletak di setiap persimpangan di kisi. Arus dikirim melalui dua konduktor di grid untuk mengontrol cahaya untuk piksel apa pun. Matriks aktif memiliki transistor yang terletak di setiap persimpangan piksel, membutuhkan lebih sedikit arus untuk mengontrol pencahayaan piksel. Untuk alasan ini, arus dalam tampilan matriks aktif dapat dinyalakan dan dimatikan lebih sering, meningkatkan waktu refresh layar.

Beberapa LCD matriks pasif memiliki pemindaian ganda, artinya mereka memindai grid dua kali dengan arus dalam waktu yang sama dengan yang dibutuhkan untuk satu pemindaian dalam teknologi aslinya. Namun, matriks aktif masih merupakan teknologi yang unggul dari keduanya.

LCD vs OLED vs QLED

LCD sekarang dikalahkan oleh teknologi tampilan lainnya, tetapi tidak sepenuhnya ditinggalkan di masa lalu. Dengan mantap, LCD telah digantikan oleh OLED, atau dioda pemancar cahaya organik.

OLED menggunakan panel kaca atau plastik tunggal, dibandingkan dengan LCD yang menggunakan dua. Karena OLED tidak memerlukan lampu latar seperti LCD, perangkat OLED seperti televisi umumnya lebih tipis dan mempunyai warna hitam yang jauh lebih pekat, karena setiap piksel dalam layar OLED menyala secara individual. Jika tampilan sebagian besar hitam di layar LCD, tetapi hanya sebagian kecil yang perlu dinyalakan, seluruh panel belakang masih menyala, yang menyebabkan kebocoran cahaya di bagian depan layar. Layar OLED menghindari hal ini, selain mempunyai kontras dan sudut pandang yang lebih baik serta konsumsi daya yang lebih sedikit. Dengan panel plastik, layar OLED dapat ditekuk dan dilipat dengan sendirinya dan tetap beroperasi. Ini bisa dilihat di smartphone, seperti Galaxy Fold yang kontroversial atau di iPhone X, yang akan membengkokkan bagian bawah layar sehingga kabel pita layar dapat menjangkau ponsel, sehingga tidak memerlukan bezel bawah. Namun, tampilan OLED cenderung lebih mahal dan dapat mengalami burn-in, seperti halnya tampilan berbasis plasma.

QLED adalah singkatan dari quantum light-emitting diode dan quantum dot LED. Layar QLED dikembangkan oleh Samsung dan dapat ditemukan di televisi yang lebih baru. Sistem kerja QLED paling mirip dengan LCD, dan masih bisa dianggap sebagai jenis LCD. QLED menambahkan lapisan film quantum dot ke LCD, yang meningkatkan warna dan kecerahan secara dramatis dibandingkan LCD lainnya. Film quantum dot terdiri dari partikel semi-konduktor kristal kecil. Partikel semi konduktor kristal bisa dikontrol untuk keluaran warnanya.

 

Chat Kami Sekarang
Hai apakah ada yang bisa saya bantu ?