Kiosk Touchscreen

Kiosk Touchscreen 1

Kiosk Touchscreen & Riwayat Touchscreen

Kiosk Touchscreen, konsep antar muka touchscreen yang saat ini ada di mana-mana dimasukkan ke dalam kata-kata pada Oktober 1965, ketika Eric Arthur Johnson, seorang insinyur di Royal Radar Establishment di Malvern, Inggris, tertarik untuk mengembangkan touchscreen untuk kontrol lalu lintas udara, menggambarkan idenya untuk touchscreen kapasitif. Kiosk touchscreen, itu adalah perangkat yang menggunakan kabel, sensitif terhadap sentuhan jari, pada permukaan tabung sinar katoda tempat komputer dapat menulis informasi. Pada tahun 1967, E.A. Johnson menerbitkan makalah lain yang lebih komprehensif tentang topik tersebut (Touch Displays: A Programmed Man-Machine Interface, Ergonomics, 10(2), 271-277), menjelaskan bagaimana teknologi bekerja melalui diagram dan foto prototipe. Johnson diberikan paten AS untuk penemuannya pada tahun 1969.

Pada awal tahun 1972, seorang insinyur Denmark yang bekerja di CERN, Bent Stumpe, diminta oleh Frank Beck, yang bertanggung jawab atas hub kontrol pusat di Super Proton Synchrotron, SPS, ruang kontrol, untuk membangun perangkat keras untuk sistem cerdas yang, hanya dalam tiga unit konsol, akan menggantikan semua tombol konvensional, sakelar, dll. Kiosk touchscreen, pada bulan Maret 1972, setelah beberapa hari, Stumpe mengajukan proposal untuk membuat touchscreen dengan sejumlah tombol yang dapat diprogram. Ini juga menggunakan bola pelacak sebagai perangkat penunjuk yang dikendalikan komputer seperti mouse dan tombol yang dapat diprogram.

3 Fakta tentang Touchscreen

Kiosk Touchscreen & Cara Kerjanya

Touchscreen mempunyai 3 komponen utama, diantaranya adalah touch sensor, controller, dan software.

Panel atau sensor sentuh memiliki permukaan yang responsif terhadap sentuhan dengan aliran arus listrik. Tegangan akan berubah tiap kali layar mendapat sentuhan, dengan demikian menandakan lokasi sentuh. Sistem touchscreen dibangun di atas berbagai jenis sensor, termasuk kapasitif, resistif, dan akustik permukaan. Sebagian besar touchscreen kapasitif.

Pengontrol, perangkat keras mengubah perubahan tegangan yang dipicu pada panel sentuh menjadi sinyal yang dapat diterima oleh ponsel, komputer, dll.

Perangkat lunak atau software menerima sinyal seperti itu lalu menginformasikannya pada perangkat anda baik telepon, komputer dan lain-lain tentang jenis sinyal yang dikirim oleh pengontrol. Intinya, perangkat lunak memberi tahu perangkat Anda apa dan di mana ia disentuh, membuatnya bereaksi sesuai dengan itu.

Touchscreen: Signifikansi Historis

Meskipun diperkenalkan pada tahun 1965 oleh E.A. Johnson, touchscreen tidak dikomersialkan sampai tahun 1980 ketika Hewlett Packard, HP, memperkenalkan HP-150, komputer yang menampilkan layar CRT 9 inci dan detektor inframerah yang digunakan untuk mendeteksi interaksi jari apa pun dengan layar perangkat. Juga, pada awal 1980-an, Delco Electronics dari General Motors menggantikan fungsi mobil yang tidak penting, seperti transmisi, pengereman, kemudi, dan lain-lain dengan sistem elektro-mekanis. Ini menghasilkan pengenalan Pusat Kontrol Elektronik, ECC, yang menampilkan berbagai sensor periferal, antena, servo, dan touchscreen CRT monokrom yang digunakan terutama untuk input dan output.

Pada tahun 1982, Universitas Toronto memperkenalkan Teknologi Multi-Touch. Pada tahun 1985, mereka telah menemukan tablet multi-sentuh yang menggunakan kapasitansi. Pada tahun 1987, Casio juga membuat komputer saku Casio PB-100 mereka tersedia secara komersial. Kiosk touchscreen, komputer saku menampilkan touchscreen dengan 16 area sentuh pada Led-crystal Display, LCD, layar grafisnya. Kiosk touchscreen, sejak itu, teknologi touchscreen telah mengalami pertumbuhan dan penerimaan yang cepat, terutama karena kemudahan pengoperasian yang ditawarkannya kepada pengguna. Ponsel touchscreen pertama dibuat tersedia secara komersial oleh IBM pada tahun 1993.

Apa itu Touchscreen?

Touchscreen memungkinkan pengguna berinteraksi dengan perangkat mereka menggunakan jari atau stylus. Teknologi touchscreen cocok dan saat ini tersedia di berbagai perangkat, antara lain laptop, komputer, smartphone, mesin kasir, dll.

E.A. Johnson

Touchscreen pertama kali ditemukan pada tahun 1965

Touchscreen pertama ditemukan Royal Radar Establishment di Malvern, Inggris.

komputer HP-150. IBM juga merilis ponsel touchscreen pertama pada tahun 1993.

Teknologi touchscreen telah merevolusi industri komputer secara signifikan, membantu portabilitas perangkat digital, seperti smartphone, tablet, dll. Kiosk touchscreen, teknologi ini juga memastikan keramahan pengguna dan kemudahan penggunaan mesin tertentu, seperti pemutar multimedia mobil, mesin ATM, dll.

Chat Kami Sekarang
Hai apakah ada yang bisa saya bantu ?