Contoh Sistem Registrasi Barcode

contoh sistem registrasi barcode 3

Contoh Sistem Registrasi Barcode & Apa itu Barcode?

Contoh Sistem Registrasi Barcode, barcode ada di mana-mana. Barcode telah menjadi begitu ada di mana-mana sehingga sering tidak diperhatikan, dan konsumen begitu akrab dengannya sehingga mereka tahu cara memindainya untuk memeriksa sendiri di toko kelontong. Sejak penemuan mereka lebih dari 70 tahun yang lalu, barcode telah berubah menjadi alat penting bagi bisnis untuk membuat kontrol inventaris dan operasi penjualan mereka lebih efisien dan melacak produk saat mereka bergerak melalui rantai pasokan. Teknologi ini telah terbukti sangat penting bagi keberhasilan banyak bisnis—namun hanya sedikit perusahaan yang memikirkan apakah mereka memaksimalkan barcode yang sederhana.

contoh sistem registrasi barcode 2

Apa Itu Barcode?

Pada tingkat dasar, barcode adalah persegi atau persegi panjang dengan kombinasi garis hitam vertikal dengan berbagai ketebalan dan tinggi, spasi putih dan angka yang bersama-sama mengidentifikasi produk tertentu dan informasi yang relevan. Komputer yang terhubung ke pemindai dapat membaca kode ini dan menggunakan kombinasi yang tepat antara bilah, spasi, dan angka untuk mengambil data produk tersebut. Saat ini, barcode tidak hanya ditemukan pada barang-barang rumah tangga yang berasal dari supermarket atau toko ritel, tetapi juga lisensi, mobil sewaan, bagasi terdaftar, dan pita rumah sakit. Dalam setiap kasus, mereka mengidentifikasi produk atau orang dan mengkodekan detail penting.

contoh sistem registrasi barcode 1

Takeaways Kunci

Barcode

Barcode menghemat waktu dan uang karena dapat dibaca oleh pemindai, baik perangkat genggam atau yang terpasang di stasiun pembayaran, alih-alih karyawan harus memasukkan informasi produk secara manual. Ada dua jenis utama barcode: satu dimensi (1D), seperti yang ditemukan pada kemasan makanan atau botol sampo, dan dua dimensi (2D), seperti kode QR pada iklan yang mengarahkan pengguna ke situs web perusahaan itu. Kebanyakan pemindai hanya dapat membaca barcode 1D, atau linier, dan tetap menjadi format paling populer; lebih lanjut tentang kode 1D vs. 2D nanti. Dua jenis yang paling umum dari barcode linier adalah Kode Produk Universal (UPC) di AS dan Nomor Artikel Eropa (EAN) di Eropa.

Contoh Sistem Registrasi Barcode & Cara Kerja Barcode

Lebar bilah hitam biasanya mewakili angka 0 atau 1, sedangkan urutan bilah tersebut menandakan angka antara 0 dan 9. Komputer yang terhubung ke pemindai memiliki semua informasi tentang item apa yang terkait dengan kombinasi unik bilah dan spasi dan dapat menambahkan, mengalikan atau membagi angka-angka itu untuk mengidentifikasi produk yang benar, yang muncul di layar. Di gudang, barcode mungkin mengkodekan ukuran item, warna dan atribut lainnya, serta lokasinya, sehingga perusahaan memiliki tampilan mendetail tentang inventaris saat ini dan dapat dengan cepat memenuhi pesanan atau melakukan penghitungan inventaris fisik. Dalam pengaturan ritel, informasi ini dapat mencakup nama produk dan harga yang dibutuhkan rekanan untuk memeriksa pelanggan. Organisasi dapat menggunakan barcode untuk melacak barang sepanjang siklus hidupnya, mulai dari manufaktur hingga distribusi, pembelian, hingga servis dan perbaikan.

Komponen Barcode

Barcode harus dirancang dengan cara yang tepat dan seragam sehingga pemindai dapat membacanya dan mengirimkan data yang dikodekan ke komputer. Menggunakan berbagai komponen, barcode juga dapat mengungkapkan negara asal, kategori produk, dan pabrikan.

Zona tenang: Ruang kosong dan putih di tepi barcode adalah “zona tenang”, dan diperlukan pemindai untuk membaca label.

Digit sistem angka: Digit pertama mewakili kategori produk pada kode UPC. Misalnya, produk ritel sering dimulai dengan 0 atau 1, obat-obatan dengan 3 dan kupon dengan 5.

Kode pabrikan: Kelompok karakter pertama setelah nomor awal itu biasanya mengidentifikasi pabrikan. GS1, sebuah organisasi standar global yang mengatur UPC, memberikan kode unik kepada setiap produsen.

Kode produk: Kumpulan karakter berikutnya mengidentifikasi produk tertentu dan dibuat oleh pabrikan.

Digit cek: Digit cek mengonfirmasi keakuratan data yang terkait dengan barcode itu dan menandai potensi kesalahan apa pun.

Chat Kami Sekarang
Hai apakah ada yang bisa saya bantu ?