Harga TV Layar Sentuh Mobil

harga tv layar sentuh mobil 3

Harga TV Layar Sentuh Mobil

Harga TV Layar Sentuh Mobil, teknologi layar sentuh telah berkembang jauh sejak pertama kali ditemukan pada tahun 1960-an. Satu dekade kemudian, layar sentuh kapasitif pada umumnya digantikan oleh layar sentuh resistif, sebelum perangkat multi-sentuh muncul ke pasar pada 1980-an. Dalam beberapa dekade sejak teknologi layar sentuh telah merasuki setiap aspek kehidupan kita.

harga tv layar sentuh mobil 2

Harga TV Layar Sentuh Mobil & OLED Transparan Interaktif

Layar OLED Transparan adalah salah satu teknologi baru terpanas di pasar tampilan yang baru-baru ini tersedia untuk umum. Tidak seperti teknologi tampilan transparan lainnya, layar ini menyala sendiri yang berarti tidak memerlukan lampu latar tambahan untuk menampilkan gambar.

Layar OLED Transparan memiliki dampak visual yang cemerlang terutama karena kelangkaannya, dengan hanya sedikit orang yang melihat atau pernah mendengar keberadaannya. Mereka tidak memerlukan housing yang kikuk seperti teknologi LCD Transparan serupa dan memiliki bezel tipis, yang berarti gambar HD 1080p yang memukau benar-benar tampak melayang di udara.

harga tv layar sentuh mobil 1

Sejarah perkembangan teknologi layar sentuh

Ide antarmuka taktil muncul dari kebutuhan untuk mengontrol lalu lintas udara di pusat penelitian Royal Radar Establishment di Malvern, Inggris. Dengan radar mereka membutuhkan komunikasi yang lancar, untuk dapat menandai titik secara akurat dan bereaksi cepat terhadap ancaman dari pesawat musuh.

Harga tv layar sentuh mobil. Pada tahun 1965, Eric Johnson, salah satu insinyur pusat, menyimpulkan bahwa layar sentuh dapat meningkatkan kapasitas respons pekerja. Itu adalah konsep pertama layar sentuh, sebuah teknologi yang semakin menaklukkan dunia elektronik. Eric Arthur Johnson menerbitkan penelitiannya pada Oktober 1965 di Institution of Electrical Engineers di mana ia menggambarkan karyanya sebagai berikut. “Perangkat masukan atau keluaran baru untuk sistem komputer berkabel, peka terhadap sentuhan jari, di sebelah tabung sinar katoda tempat komputer dapat menulis informasi. Perangkat ini, “layar sentuh”, menyediakan hubungan yang sangat efisien antara manusia dan mesin”.

Menggunakan kabel tembaga melalui komputer, E. A Johnson mengembangkan sirkuit yang diperlukan untuk dapat mendeteksi ketika disentuh. Prototipenya didasarkan pada ide sederhana bahwa tergantung pada sirkuit yang disentuh, mesin akan membuat satu keputusan atau lainnya.

Dua tahun kemudian, pada tahun 1967, Johnson menerbitkan artikel kedua tentang masalah ini, lebih luas dan lengkap. Kali ini ia memaparkan bagaimana teknologi layar sentuh bekerja melalui diagram dan foto, juga mengantisipasi bahwa sistem ini dapat digunakan untuk memasukkan karakter seolah-olah itu adalah keyboard.

Johnson dianggap sebagai penemu layar kapasitif, di mana kita memiliki bagian “konduktif” seperti jari manusia, yang digunakan untuk berinteraksi dengan mesin. Ide awal hanya merenungkan satu sentuhan pada satu waktu dan biner, yaitu, tidak mencatat tekanan. Pada tahun 1969, Kantor Paten AS memberikan paten untuk layar sentuh. Namun, baru pada tahun 1990-an pengawas lalu lintas udara Inggris mulai menerapkan teknologi yang diciptakan oleh salah satu dari mereka.

Antarmuka layar sentuh ditemukan pada tahun 1971 oleh George Samuel Hurst, seorang fisikawan Amerika. Mereka telah menjadi umum di POS, ATM dan PDA, di mana dimungkinkan untuk menggunakan stylus atau jari untuk memanipulasi antarmuka pengguna grafis (GUI) dan untuk memasukkan data. Popularitas ponsel pintar, PDA, konsol game genggam atau browser mobil menghasilkan permintaan dan penerimaan layar sentuh.

Sebagian besar teknologi layar sentuh yang signifikan dipatenkan selama tahun 1970-an dan 1980-an dan kini telah kedaluwarsa. Fakta ini telah memungkinkan desain produk dan komponen yang menggunakan teknologi tersebut menjadi bebas royalti sejak itu, memungkinkan perangkat sentuh menjadi lebih banyak tersedia.

Layar sentuh menjadi sukses secara komersial karena penggunaannya dalam perangkat industri, di komputer umum seperti pameran museum, layar informasi, ATM bank, dan lainnya di mana keyboard dan mouse tidak memungkinkan interaksi pengguna yang memuaskan, intuitif, cepat atau akurat. Sejak akhir abad ke-20 dan terutama pada awal abad ke-21, mereka telah menjadi hal yang biasa di sebagian besar perangkat layar: misalnya, monitor komputer, ponsel, dan tablet.

Dengan meningkatnya penerimaan banyak produk dengan layar sentuh terintegrasi, biaya marjinal teknologi ini telah secara rutin diserap ke dalam produk yang menggabungkannya, membuatnya hampir menghilang. Seperti halnya teknologi apa pun, perangkat keras dan perangkat lunak yang terkait dengan layar sentuh telah mencapai titik kedewasaan yang cukup setelah lebih dari tiga dekade pengembangan, memungkinkan mereka untuk memiliki tingkat keandalan yang sangat tinggi. Dengan demikian, layar sentuh sekarang dapat ditemukan di pesawat terbang, mobil, konsol, sistem kontrol mesin, dan perangkat genggam apa pun.

Banyak dari kita menggunakan layar sentuh secara rutin dan otomatis, hampir setiap jam atau menit, dalam beberapa kasus saat kita bangun dan di semua area dan lingkungan untuk memenuhi fungsi pekerjaan kita sehari-hari.

Mereka hadir di mana-mana di rumah kita setiap saat: dari saat kita bangun untuk mematikan jam alarm dengan sentuhan jari, di dapur untuk menyalakan kompor atau microwave, di ruang tamu dengan TV, komputer , e-book atau selamanya di telapak tangan kita dengan ponsel pintar di mana-mana.

Bahkan di luar rumah, layar sentuh semakin banyak digunakan di toko dan bisnis untuk berbelanja dan layanan, seperti di ATM bank atau menu elektronik di restoran cepat saji, untuk membayar di supermarket, mengoperasikan mesin, dan bahkan untuk memberikan suara dalam pemilihan.