Sewa LCD Touchscreen Jakarta Barat

Sewa LCD Touchscreen Jakarta Barat

Sewa LCD Touchscreen Jakarta Barat 1

Sewa LCD Touchscreen Jakarta Barat dan Pengertian Touchscreen

Touchscreen adalah tampilan visual elektronik yang dapat mendeteksi keberadaan dan lokasi sentuhan biasanya dengan jari atau tangan di dalam area tampilan. Touchscreen sudah muncul jauh di tahun 1960-an. Touchscreen yang digerakkan pertama kali dibuat oleh E.A. Johnson pada tahun 1965. Teknologi ini tidak mendapatkan banyak perhatian sampai tahun 1970-an ketika touchscreen resistif secara tidak sengaja ditemukan oleh tim peneliti di AS di University of Kentucky. Pada pengembangan lebih lanjut, layar multi-sentuh pertama ditemukan pada 1980-an di University of Toronto. Ponsel touchscreen pertama keluar pada 1980-an.

Sewa LCD Touchscreen Jakarta Barat & Komponen Touchscreen

Sewa LCD Touchscreen Jakarta Barat 2

Setiap sistem dengan teknologi touchscreen memiliki tiga komponen utama yang membuat touchscreen berfungsi:

  1. Sensor sentuh : Struktur sensor sentuh bergantung pada jenis touchscreen yang kita gunakan. Pekerjaannya adalah merasakan sentuhan yang valid, makna sentuhan yang valid dengan jari atau tangan.
  2. Controller : Controller adalah kartu pc kecil. Ini memberikan lokasi sentuhan ke perangkat lunak perangkat.
  3. Driver Software : Driver software memungkinkan perangkat lunak bekerja sama dengan touchscreen. Driver ini dikembangkan menggunakan bahasa pemrograman C.

Sewa LCD Touchscreen Jakarta Barat 3

Touchscreen Pengenalan Pulsa Akustik

Touchscreen Pengenalan Pulsa Akustik dirancang dengan penutup kaca & empat transduser yang terhubung ke eksterior belakang. Setelah layar dibelai, gesekan akan menciptakan sinyal akustik. Transduser memperhatikan sinyal audio, dan kemudian diubah menjadi sinyal. Layar ini tahan lama, terukur & tahan air.

Teknologi Touchscreen Transparan

Touchscreen transparan bekerja dengan menggunakan dua teknologi modern untuk membuat tampilan mutakhir yang sulit untuk diabaikan. Touchscreen ini menghasilkan gambar 4K atau HD berdasarkan ukuran tampilan yang mirip dengan layar profesional biasa. Perbedaan utama antara touchscreen transparan dan normal adalah substrat layar yang jernih. Piksel putih tampak benar-benar transparan, piksel hitam tidak jelas. Berbagai macam warna RGB memiliki sifat semi-transparan. Touchscreen transparan tersedia dalam berbagai jenis seperti layar LCD transparan dan layar OLED transparan.

Mengapa Beberapa Touchscreen Hanya Bekerja dengan Jari Polos (Tidak Ada Penghalang)?

Jika Anda menggunakan jari bersarung atau pena stylus maka itu tidak mendaftarkan perintah. Jadi alasan utamanya adalah sifat konduktif. Ada berbagai jenis teknologi touchscreen yang tersedia di pasar, tetapi jenis kapasitif lebih populer dibandingkan dengan yang lain karena 90% dari touchscreen yang dijual dan dikirim ke seluruh dunia ditenagai melalui teknologi kapasitif. Touchscreen ini bergantung pada konduktivitas untuk memperhatikan perintah sentuh. Jika Anda menggunakan stylus atau jari bersarung tangan untuk mengontrolnya, maka mereka tidak akan merekam perintah jika tidak bereaksi terhadap perintah Anda.

Jenis Touchscreen

Ada banyak jenis touchscreen tetapi dua yang paling umum digunakan adalah sebagai berikut:

Touchscreen Resistif:

Ini adalah touchscreen yang paling sederhana dan paling umum digunakan. Touchscreen resistif ketika ditekan akan cukup keras, menekuk, dan menahan sentuhan. Terdiri dari dua lapisan yang dapat menghantarkan listrik, lapisan luar bersifat resistif dan lapisan dalam bersifat konduktif. Kedua lapisan ini dipisahkan oleh titik-titik kecil yang disebut spacer hingga layar disentuh. Arus listrik terus-menerus mengalir melalui dua lapisan, ketika tiba-tiba sebuah jari menyentuh layar, kedua lapisan itu saling menekan dan arus listrik berubah. Perangkat lunak perangkat merasakan perubahan di tempat tertentu dan melakukan tugasnya berarti memenuhi fungsi yang sesuai dengan tempat itu. Beberapa kelebihan dari jenis ini adalah dapat diandalkan dan tahan lama. Ada beberapa kekurangan dari jenis ini yaitu cukup sulit untuk membaca layar karena banyak lapisannya, semakin banyak cahaya yang jatuh pada layar semakin sulit untuk dibaca, juga tidak dapat memperbesar untuk melihat lebih jelas karena mereka dapat menangani hanya satu sentuhan pada satu waktu.

Touchscreen kapasitif:

Touchscreen ini terbuat dari indium timah oksida atau tembaga, keduanya menyimpan muatan listrik dalam kabel yang sangat tipis. Layar kapasitif mengubah arus listrik ketika bersentuhan dengan apa pun yang memiliki muatan yang berarti bahkan kulit kita. Ada dua jenis layar kapasitif:

Proyektif: Menggunakan kisi-kisi ketat dari chip sensor khusus.

Permukaan: menggunakan sensor kecil di sudut serta film setipis kertas yang didistribusikan secara merata di atas layar.

Segera setelah jari bersentuhan dengan layar, ia mentransfer sejumlah kecil muatan listrik kembali ke jari. Akibatnya, terbentuk rangkaian lengkap yang menyebabkan jatuh tegangan di tempat tertentu. Perangkat lunak menganalisis lokasi penurunan tegangan dan mengikuti perintah yang sesuai.

Touchscreen lebih lanjut diklasifikasikan ke dalam lebih banyak jenis beberapa di antaranya diberikan di bawah ini:

Infrared

Layar mereka memancarkan cahaya inframerah dalam bentuk kisi-kisi atau web di depan layar. Begitu seseorang menyentuh layar, beberapa sinar infra merah terputus dan memberikan reaksi. Dengan menganalisis lokasi gangguan, microchip akan melakukan pekerjaan yang sesuai.

Surface Acoustic Wave Technology

Teknologi mereka menggunakan suara untuk mendeteksi sentuhan apapun. Layar menciptakan gelombang suara ultrasonik di tepinya dan gelombang itu bolak-balik di seluruh layar. Suara ultrasonik ini bernada begitu tinggi untuk didengar oleh telinga manusia. Begitu seseorang menyentuh layar, tidak hanya gelombang suara yang terganggu tetapi jari juga menyerap beberapa energi gelombang. Beginilah cara pengontrol microchip memahami di mana layar dipukul.

Chat Kami Sekarang
Hai apakah ada yang bisa saya bantu ?